Home » Iwan Bule beri keterangan soal Kanjuruhan

Iwan Bule beri keterangan soal Kanjuruhan

by tulisanbola
1,290 views
Iwan Bule ketua PSSI membahas perihal Kanjuruhan - iwan bomba

Iwan Bule bahas perihal Kanjuruhan kepada TGIPF

TULISANBOLA IWAN BOMBA, JAKARTA – Ketua PSSI, Mochamad Iriawan, memenuhi panggilan Tim Gabungan Independen Pencari Fakta( TGIPF) buat membahas Kejadian Kanjuruhan, Selasa( 11/ 10/ 2022) siang Wib. Laki- laki yang akrab disapa Iwan Bule itu didampingi pengurus PSSI yang lain.

Rombongan PSSI datang memakai bis putih di Kantor Kemenko Polhukam pada jam 11. 00 Wib. Dalam rombongan tersebut ada Mochamad Iriawan, Waketum Iwan Budianto, Sekjen Yunus Nusi, sampai Tubuh Yudisial PSSI yang terdiri dari Komite/ Komisi Disiplin, Banding, Etik.

Kehadiran Iwan Bule serta perwakilan PSSI buat membagikan klarifikasi kepada TGIPF terpaut Kejadian Kanjuruhan. Sekjen Yunus Nusi menegaskan, grupnya hendak membagikan seluruh data yang diperlukan oleh TGIPF.

” Kami diundang oleh regu. Kami tiba bersama- sama rombongan. Apa yang dimohon, kami sampaikan seluruhnya ke regu,” kata Yunus Nusi kepada wartawan.

TGIPF melaksanakan pengecekan terpisah terhadap pihak- pihak yang dapat dimintai penjelasan terpaut Kejadian Kanjuruhan. Tidak hanya PSSI, nantinya TGIPF pula dijadwalkan hendak memanggil perwakilan dari PT Liga Indonesia Baru( LIB).

Pemanggilan ini ialah bagian dari rangkaian pengumumpulan data buat investigasi Kejadian Kanjuruhan. Lebih dahulu, TGIPF telah memintai penjelasan dari Komisi Polisi Nasional( Kompolnas) serta Asosiasi Pesepakbola Handal Indonesia( APPI).

Kejadian Kanjuruhan memperoleh atensi dari dunia, menyebabkan 131 orang wafat dunia. FIFA hingga berkirim pesan ke Presiden Joko Widodo buat memohon revisi dari sistem sepak bola nasional.

Polri sudah menetapkan 6 terdakwa atas Kejadian Kanjuruhan. Mereka merupakan Direktur Utama Liga Indonesia Baru, Akhmad Hadian Lukita, Pimpinan Panitia Pelaksana( panpel) pertandingan Arema FC, Abdul Haris sampai Security Officer Arema FC, Suko Sutrisno.

Tidak hanya itu, 3 terdakwa yang lain berasal dari aparat keamanan. Mereka merupakan Kabagops Polres Malang Wahyu S, anggota Brimob Polda Jatim nama samaran H, serta Kasat Samapta Polres Malang nama samaran BSA.

Abdul Haris serta Suko Sutrisno dikira lalai dalam bertugas. Ada pula ketiga terdakwa dari Kepolisian disebutkan memohon petugas keamanan buat menembakkan gas air mata.

Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo formal mencopot Irjen Nico Afinta dari jabatannya selaku Kapolda Jawa Timur, Senin( 10/ 10/ 2022). Keputusan ini diambil 9 hari sehabis kejadian Kanjuruhan terjalin pada 1 Oktober kemudian.

Nico digantikan Irjan Teddy Minahasa selaku Kapolda Jatim yang baru. Kadiv Humas Polri Irjen Dedi Prasetyo, menyebut pencopotan jabatan ini selaku suatu yang lumrah terjalin di internal Polri.

” Mutasi merupakan perihal yang alamiah di organisasi Polri dalam rangka promosi serta tingkatkan kinerja organisasi,” kata Irjen Dedi Prasetyo.

Baca juga artikel tentang penulis Iwan Bomba

You may also like

Leave a Comment